fbpx
cara menghitung hpp beserta metode fifo, lifo, average

Mengenal Lebih Jauh Apa Itu Harga Pokok Penjualan (HPP)

Sebagai pebisnis terkadang kamu merasa kesulitan untuk menentukan harga jual produk.

Dimana yang menjadi pertimbangan adalah harga yang tidak terlalu murah dan bisnis kamu mendapatkan keuntungan yang pas.

Tapi gimana sih cara menentukan harga produk yang kita jual ?

Caranya kamu bisa menggunakan perhitungan harga pokok penjualan, ada beberapa hal yang mesti kamu memperhatikan mengenai hpp mulai dari komponen apa saja sampai cara menghitung hpp sendiri.

Mengapa harga pokok penjualan menjadi hal yang penting sebelum berjualan ?

Untuk lebih lengkapnya akan aku bahas setelah ini ya.

Apa itu HPP ?

Harga pokok penjualan atau disingkat hpp adalah gambaran mengenai perkiraan biaya yang dikeluarkan oleh usaha secara langsung maupun tidak langsung pada proses produksi.

Unsur yang termasuk kedalam harga pokok penjualan seperti biaya-biaya yang dikeluarkan secara langsung selama proses produksi, misalnya bahan baku, tenaga pekerja, dan lainnya.

Maka dari itu kamu perlu menghitung harga pokok penjualan karena dari situ bisa kamu jadikan sebagai harga dasar dalam menjual produk.

Sebagai pebisnis, untuk menghitung hpp diperlukan ketelitian yang tinggi karena jika salah maka akan membuat bisnis kamu merugi.

Baca juga : Apa Itu Harga Pokok Penjualan Perusahaan Dagang ?

Komponen Harga Pokok Penjualan

Kamu harus tahu dulu komponen penting atau unsur-unsur apa saja yang ada pada harga pokok penjualan. Tujuannya supaya kamu tidak salah dalam melakukan perhitungan.

Untuk memahami komponen hpp, berikut penjelasan lengkapnya

1.  Persediaan Awal Dagang

Persediaan awal barang dagang adalah persediaan yang tersedia pada awal periode usaha.

Kamu bisa memeriksa persediaan awal ini pada neraca saldo yang sedang berjalan atau neraca periode sebelumnya.

2. Persediaan Akhir Dagang

Berbeda dari persediaan awal dagang, pada persediaan akhir barang adalah persediaan yang masih tersedia pada akhir periode atau akhir tahun yang berjalan.

Kamu bisa tahu total persediaan akhir pada saat akhir periode akuntansi.

3. Pembelian Bersih

Pembelian bersih adalah seluruh pembelian barang dagang yang dilakukan oleh usaha kamu biasanya untuk pembelian secara tunai maupun kredit.

Ditambah selisih antara beban biaya angkut pembelian dengan potong pembelian dan retur pembelian.

Untuk rumus hpp sendiri adalah :

Rumus HPP = Pembelian Bersih + Persediaan Awal – Persediaan Akhir

Baca juga : Jangan Dulu Berbisnis Kalo Belum Paham Harga Pokok Penjualan

Cara Menghitung HPP 

Untuk menghitung harga pokok penjualan sebelumnya kamu memerlukan rumus harga pokok penjualan agar perhitungan hpp lebih mudah.

1. Cara Menghitung Pembelian Bersih 

Untuk menghitung pembelian bersih kamu harus tahu akun apa saja yang termasuk ke pembelian bersih, diantaranya adalah retur pembelian, pembelian kotor, dan potongan pembelian.

Kamu bisa mendapatkan nilai pembersihan bersih dari jumlah pembelian dan ongkos angkut pembelian lalu dikurangi dengan jumlah retur pembelian dan potongan pembelian.

Rumus Pembelian Bersih

Pembelian Bersih = (Total Pembelian + Ongkos Angkut) – (Retur Pembelian + Potongan Pembelian)

2. Menghitung Penjualan Bersih

Penjualan bersih termasuk ke dalam pendapatan usaha. Maka dari itu, ada beberapa unsur yang berkaitan dengan perhitungan penjualan bersih yaitu retur pembelian, pengurangan harga, dan pembelian kotor.

Kamu bisa mendapatkan nilai penjualan bersih dengan rumus berikut ini.

Penjualan Bersih = Penjualan Kotor – (Retur Pembelian + Potongan Penjualan)

3. Persediaan Barang

Untuk menghitung persediaan barang kamu hanya menjumlahkan persediaan awal barang dengan pembelian bersih.

Berikut ini rumus persediaan barang.

Persediaan Barang = Persediaan Awal + Pembelian Bersih

4. Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan

Langkah terakhir adalah menghitung hpp, kamu bisa mendapatkan harga pokok penjualan dengan perhitungan persediaan barang lalu dikurangi persediaan akhir. Berikut rumus hpp

HPP = Persediaan Barang – Persediaan Akhir

Baca juga : Cara Menghitung HPP Untuk Menentukan Harga Jual Sebuah Produk

Metode Perhitungan Harga Pokok Penjualan

Selama periode akuntansi, harga pokok penjualan bisa mengalami perubahan tergantung pada biaya dan metode penetapan persediaan yang digunakan. Terdapat 3 metode  penetapan persediaan, diantaranya.

1. Metode FIFO

Metode FIFO adalah singkatan dari First In First Out maka dapat disimpulkan kalau metode ini adalah metode perhitungan persediaan terkait barang yang pertama kali masuk ke usaha kamu.

Untuk cara pencatatan persediaan barang ada dua yaitu dengan metode fifo perpetual dan periodik.

Sedangkan cara menghitung hpp metode FIFO perpetual kamu membutuhkan kartu persediaan yang terdiri dari beberapa kolom untuk mencatat mutasi persediaan.

Bisa dibilang metode FIFO merupakan metode penetapan persediaan yang paling sederhana dan mudah.

Kenapa ? Karena pada metode ini barang yang baru masuk dicatat sebagai barang yang pertama kali akan dijual.

Maka dari itu, dengan metode ini kamu lebih mudah untuk mengatur aliran dana yang masuk dan keluar ditambah persediaan akhir bisa ditentukan.

Sebab, persediaan akhir akan berhubungan dengan penentuan harga jual sesuai dengan urutan dari barang yang pertama kali masuk dan keluar.

Dengan metode first in first out kamu bisa menghindari persediaan yang rusak akibat dari penyimpanan barang yang lama di gudang. Biaya yang digunakan pertama kali untuk membeli barang disebut harga pokok penjualan (hpp).

Usaha yang cocok untuk menggunakan metode ini adalah bisnis menjual barang yang memiliki masa kadaluarsa seperti makanan dan minuman, obat-obatan, dan lainnya.

2. Metode LIFO

Metode Last in First Out atau yang lebih dikenal dengan LIFO adalah persediaan produk yang masuk terakhir kali akan dijual pertama.

Usaha yang menerapkan metode ini akan menyimpan produk terlebih dahulu, jadi barang yang baru masuk tidak akan langsung dijual melainkan disimpan di gudang.

Maka dari itu, metode ini mempunya konsep perhitungan harga persediaan akhir akan dinilai dengan harga perolehan persediaan saat pertama kali masuk.

Metode ini mempunyai asumsi dimana aliran pengeluaran persediaan berbanding terbalik dengan munculnya biaya dan harga beli akan dibebankan kepada bisnis apalagi saat periode inflasi.

Nah, untuk cara menghitung hpp metode LIFO perpetual kamu harus memperhatikan harga pokoknya pada waktu akhir periode dan setiap kali ada barang yang keluar.

Metode LIFO ini cocok untuk usaha pakaian atau fashion karena pada dasarnya pakaian mempunyai tren baru yang selalu berubah sehingga pakaian yang sesuai dengan tren terbaru akan dikeluarkan pertama kali.

3. Metode Persediaan Average

Terakhir ada metode moving average persediaan atau yang disebut metode rata-rata timbang adalah pencatatan persediaan barang dimana konsepnya usaha akan membagi biaya barang dengan jumlah unit tersedia.

Dengan metode ini, usaha akan menjual barang yang ada di gudang dan tidak memperhatikan mana barang yang masuk pertama kali maupun yang terakhir masuk.

Baca juga : 10 Cara Menentukan Harga Jual Produk [Edisi Terbaru]

Mengapa Harga Pokok Penjualan Penting Bagi Bisnis ?

Setelah penjelasan diatas, lalu seberapa pentingnya sih harga pokok penjualan untuk sebuah bisnis ? Jawabannya penting, sebab dengan menetapkan HPP kamu bisa jadikan sebagai patokan untuk menentukan laba yang ingin dihasilkan oleh usaha kamu.

Ditambah kalo kamu usaha kamu memproduksi barang sendiri pasti ada beberapa hal yang harus diperhatikan seperti pengeluaran biaya untuk gaji karyawan operasional dan lainnya yang berhubungan dengan kegiatan operasional.

Dari situ kamu bisa menyimpulkan kalau HPP berkaitan dengan penetapan harga jual produk dan keuntungan bisnis yang ingin dicapai.

Dengan demikian, kamu jadi tahu kan bahwasanya hpp itu penting bagi sebuah bisnis. Maka dalam menyusun harga pokok penjualan perlu dihitung dengan tepat dan akurat.

Tapi kamu enggak perlu khawatir buat melakukan perhitungan yang akurat karena kamu bisa menggunakan software akuntansi Jubelio yang masuk ke sistem omnichannel.

Penggunaan platform Jubelio Omni channel tentu memudahkan kamu dalam mengurus keuangan bisnis tapi enggak cuma keuangan aja loh.

Kamu bisa urus persediaan barang, laporan penjualan sampai sistem manajemen gudang dalam satu sistem aja.

Mudah bukan ? Apalagi dengan Jubelio semua channel penjualan offline dan online sudah terintegrasi, kamu enggak perlu urus penjualan sendiri-sendiri karena kamu bisa kelolanya secara bersamaan.

Nah, kalo penasaran kamu bisa coba sendiri langsung daftar secara GRATIS tinggal klik Daftar Jubelio dibawah ini ya.

Kamu bisa langsung tanya-tanya lebih lengkapnya ke Jubelio,  caranya mudah tinggal klik tombol TANYA JUBELIO dibawah sini.

Tanya Jubelio

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

×